Friday, March 08, 2013

Ibu Daftar Haji

Seminggu yang lalu mendadak sibuk berurusan sama lembaga, institusi, dinas (apapun itu, you name it) pemerintahan. Hehe sebenernya sih cuma 2 hari urusannya, terus urusannya juga cuma sama Puskesmas dan Departemen Agama, oh iya, sama Bank juga (BNI).

Jadi ceritanya, akhir tahun 2012 lalu, pas Ibu lagi di kampuang halaman selepas Mbah meninggal, Ibu ditawari buat pergi haji sama Om Wal (adiknya Ibu). Maksudnya dibiayain gitu loh.. Alhamdulillaah.. rejeki ya namanya.. karena anak2nya Ibu ini belum bisa punya kemampuan buat berangkatin Ibu pergi haji. Sedih juga sih.. Anyway, rejeki baik untuk hal baik, ga boleh ditolak.

Awal tahun 2013, duit buat daftar haji udah ditransfer sama Om Wal ke rekening Mbak Dewi. Nah, tugas anak2 Ibu sekarang adalah mengantarkan Ibu untuk daftar haji. Akhirnya mulailah gue browsing2 tentang tata cara daftar haji. Harus kemana dulu, dokumen apa aja yg harus disiapin, dsb. Setelah dirasa cukup tentang info yang didapat, mulailah dengan langkah yang pertama, yaitu Buka Rekening Haji. Pada dasarnya rekening haji ini bisa dibuka di bank-bank tertentu, tapi nggak harus bank syariah. Karena ada beberapa bank konvensional yang memiliki layanan rekening haji. Karena bank yang di dekat rumah adalah bank BNI (kebetulan BNI termasuk salah satu bank yang menyediakan layanan rekening haji) akhirnya gue mengantarkan Ibu buka rekening. Waktu itu hari Senin siang, customer bank cukup rame. Mendekati jam 3 sore baru dapet kesempatan buat ketemu CS nya BNI. Tinggal bilang lah tuh sama CS nya kalau mau buka rekening haji, akhirnya dijelaskanlah secara singkat sama CS nya baik nan ramah (CS ya harus ramah dong ya). Buka rekening yang dibutuhkan cuma nunjukin KTP asli, terus sama ngisi form gitu. Mudah lah. Rekening haji BNI bisa diisi Rp.100.000 tiap bulannya (selama 6 bulan), untuk bulan selanjutnya terserah nominalnya *CMIIW* Tapi karena kita sudah ada uang Rp.25 juta, dimana ketentuan pemerintah sekarang untuk bisa dapetin nomor porsi nominal tabungan harus sudah mencapai Rp. 25 juta, langsung lah uang itu ditransferkan ke rekening haji Ibu yang masih baru itu. Oiya, sama ditambahin Rp.500ribu, supaya kalau Rp.25 juta rupiah nya sudah ditransfer ke Depag, rekening nya nggak kosong-kosong amat.

Hari Selasa malam, kita berencana bahwa hari Rabu mau ngurus daftar haji. Dari mulai ke Puskesmas - Depag - BNI - Depag. Pokoknya diusahain rute itu harus selesai dalam satu hari. Tapi prakteknya tidak semudah itu, pagi-pagi jam 7 kita udah stand by di Puskesmas buat nyari surat sehat yang mana surat sehat ini adalah salah satu persyaratan daftar haji ke Depag. Di Puskesmas kita (gue dan Ibu) juga agak canggung karena emang nggak pernah ke Puskesmas, untunglah Puskesmas Mampang udah cakep, rapi, jadi lumayan nyaman. Daftar nomor antrian, sampai akhirnya dipanggil masuk ruangan periksa, tapi ternyata eng ing eng... laboratorium Puskesmas Mampang hari itu lagi rusak dan dokternya pun lagi nggak ada -_____-" akhirnya kita dirujuk ke Puskesmas Pancoran. Sempet bingung dimanakah letak Puskesmas Pancoran, tapi akhirnya inget itu letaknya tepat di depan SMA gue haha! Dan gue sempet bingung loh, gue kira untuk dapetin surat sehat itu gampang, maksudnya nggak usah pake periksa Lab gitu, gue kira cuma ukur tinggi badan, berat badan, dan tensi darah aja, nggak taunya harus periksa darah segala macam. Langsung lah pagi itu ke Puskesmas Pancoran, dan yak! Rame bangettttt! Ini pasti imbas Kartu Jakarta Sehat nya Pak Jokowi deh. Di Puskesmas itu bingung lagi, ditambah rame orang, ditambah tempatnya nggak nyaman bangetttt! Dan informasi yang dikasih dari petugasnya pun nggak oke.. Tapi singkat cerita setelah antri lama, nunggu hasilnya lama, dan bolak balik lantai 1 lantai 2, sama menahan lapar, akhirnya didapatlah hasil pemeriksaan Lab. Belum selesai sampai situ, karena besok pagi kita harus dateng lagi ke Puskesmas Mampang untuk dapetin kartu hijau (ini kartu buat keperluan haji gitu katanya) sama dijelasin oleh dokternya tentang hasil lab itu.

Hari Kamis, hari ini rencana awal harus terealisasi! Puskesmas (untuk dapet surat sehat) - Depag - BNI - Depag. Kenapa rutenya harus begini? Berdasarkan dari hasil browsing, ya emang dari Depag harus ke Bank tempat buka rekening setelah itu ke Depag lagi. Terus itu ngapain aja? Dilanjutin ya bacanya ;)

Jadi hari Kamis pagi urusan ke Puskesmas udah selesai (kita bawa bekel kue2 lho, buat ganjel perut, udah ngebayangin ribetnya hari itu :p ). Dari Puskes langsung ke Depag Jakarta Selatan (dekat Pejaten Village) naik bus, sampe Depag bingung tempat daftarnya dimana, eh nggak tau nya di paling belakang gedung, masuk lewat parkiran, naik tangga yang ada di pojokan, menuju ke lantai 3. Tempatnya itu loh.. kurang bersih, kurang terawat :( Alhamdulillaah, di Depag petugas2nya ramah, kita dilayanin dengan sabar sama bapak petugas. Jadi di Depag (bagian 1) ini kita isi form Surat Pendaftaran Pergi Haji (SPPH), serahin dokumen-dokumen yang diminta. Berikut dokumen2 yang dibutuhin yang gue capture dari pengumuman di kantor Depag nya


Persyaratan Pendaftaran (Berdasarkan Peraturan Menteri Agama RI No. 14 Tahun 2012)
Membawa:
1. Surat keterangan sehat dari dokter
2. KTP asli yang masih berlaku
3. Kartu Keluarga asli
4. Akta kelahiran atau surat kenal lahir atau kutipan akta nikah atau ijazah (ketiga akta dan ijazah dilampirkan aslinya)
5. Buku tabungan haji yang nominalnya Rp.25.000.000,- lebih
6. Bagi calon jamaah haji yang berusia di bawah 17 tahun dan belum memiliki KTP dapat menggunakan kartu identitas lain yang sah seperti akta kelahiran atau kartu pelajar.
Catatan:
*Apabila persyaratan nomor 2, 3, 4, dan 5 tidak ada maka tidak dapat didaftar sebagai calon haji
*Foto copy harus dilampirkan mulai dari nomor 1, 2, 3, 4, dan 5

Catatan tambahan dari gue, untuk semua dokumen itu di-foto copy di kertas ukuran A4, jadi misalnya KTP, di-fotocopy di kertas A4 dan tanpa dipotong. Untuk banyaknya gue agak lupa, siapin aja masing-masing 5 lembar.
Untuk poin nomor 4, berhubung Ibu nggak punya Akta kelahiran/surat kenal lahir, dan ijazah, akhirnya Ibu cuma nyerahin surat nikah. Jangan lupa dokumen asli nya dibawa ya, terus kalau urusan sudah selesai jangan lupa juga dibawa pulang hehe

Selesai isi form, serah dokumen, bayar Rp. 85.000,- untuk biaya foto, terus akhirnya Ibu disuruh foto. Kata bapak petugasnya mulai Maret 2013 sih foto harus bawa sendiri, nggak dilakukan di Depag. Tapi menurut gue jadi lebih ribet loh, karena foto untuk keperluan haji ini ada format khususnya gitu. Selesai foto nunggu lagi sebentar dan dapet 2 lembar kertas SPPH (satu buat bank dan satu buat kita) dan disuruh ke bank saat buka rekening *kayaknya ada batas maksimal hari nya cuma lupa :( * Langsung lah kita ke BNI, karena ngejar waktu kita naik transjakarta. Sampai BNI, ke bagian CS, ternyata ada masalah. Kata CS di kertas SPPH nya kok ngga ada nomor registrasi pendaftaran nya. Pas kita cek, lha kok iya ya. Jadinya proses transfer uang ke Depag belum bisa deh. Akhirnya harus balik lagi ke Depag buat nanya tentang nomor registrasi. Dan nggak taunya, emang kesalahan petugasnya doooong.. lupa kasih nomor registrasi. Jadilah kita nunggu diproses lagi di Depag, terus dikasih 2 lembah SPPH yang baru. Karena ngejar waktu, kita langsung ke BNI lagi. Sampai BNI, alhamdulillaah, bisa transfer.. Di BNI ini kita cuma nyerahin 1 lembar SPPH dan 5 lembar foto yang didapat dari Depag. Abis itu kita dapet Bukti Pembayaran Ibadah Haji (BPIH) 5 lembar. Di BPIH itu sudah ada nomor porsi dan zona penerbangan. Ada beberapa lembar yang harus diserahin ke Depag tapi nggak tau yang mana dan lupa jumlahnya *pikun* Selesai urusan sama BNI, waktu udah siang, udah laper, akhirnya makan dululah di restoran padang. Abis itu langusung balik ke Depag buat nyerahin BPIH, karena masih waktu istirahat, kita pun solat dulu di mesjid Depag. Si Ibu juga sempet tidur dulu -_-

Jam setengah 2, kita naik ke lantai 3 buat nyerahin BPIH. Nggak berapa lama dapet kaya kertas bukti gitu. Disitu ada nomor porsi dan nomor SPPH.. Petugasnya ngejelasin inshaAllah berangkat 11 tahun lagi. Lama banget yaaaaa...

Alhamdulillaah selesai daftar hajinya, sekarang tinggal tunggu waktu keberangkatan sambil cari2 KBIH (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji).

Ibadah haji emang ibadah istimewa.. Biaya nya banyak, pengorbanannya lebih banyak, ikhlas nya juga lebih banyak, sabar nunggu gilirannya pun harus banyak. Kepengennya sih bisa daftar sekalian, biar Ibu ada temennya.. Tapi pakai duit siapaaaa? :p Semoga Allah kasih aku rejeki biar bisa pergi haji juga.. Aamiin!

Bismillaah ya Bu.. Semoga Ibu sehat terus dan panjang umur :')

Monday, December 31, 2012

Rainbow Cake

Sejak pertama Rainbow Cake mulai terkenal di dunia maya sekitar awal-awal 2012, terus ngeliat penampakannya, dan juga ngeliat para SelebTwit foto si kue warna-warni ini, jadi kepengen banget ngerasain dan bikin sendiri. Akhirnya, baru di akhir tahun ini punya kesempatan buat eksperimen bikin kue ini. Kendala untuk akhirnya bikin kue ini lumayan banyak.. dari belum nemu resep yang sreg, udah gitu mencari pewarna makanan warna biru, dsb. Tapi Alhamdulillaah akhirnya nemu resep Rainbow Cake yang sreg. Resep yang sreg bagi saya itu adalah resep yang sudah diuji coba. Saya melakukan beberapa kali pencarian lewat google, tapi nemu resepnya yang biasa-biasa saja. Akhirnya nemu resep Rainbow Cake dari blog nya Mbak Ricke. Mbak Ricke ini sudah pengalaman bikin pesanan aneka kue, dekorasi kue nya pun cantik-cantik. Terus di blog nya ini juga disertakan gambar dari kue yang dihasilkan. Selain gambar beliau juga menceritakan proses pembuatan kue nya secara detail, makanya saya merasa cocok dan sangat terbantu sekali.

Dari resep Rainbow Cake yang ada di Mbak Ricke, ada beberapa bahan yang saya belum tau bentuknya seperti apa, belinya dimana, dll *maklum masih dalam proses belajar bikin kue* Bahan-bahan yang masih asing di saya antara lain cream cheese, unsalted butter, dan whip cream. Akhirnya saya google lagi mengenai bahan-bahan itu untuk tahu bentuk nya seperti apa dan merk apa yang bagus untuk bahan-bahan tersebut. Dilanjutkan ke proses hunting di pasar tradisional dan supermarket. Saya sempat ke pasar Jatinegara untuk mencari cream cheese, tapi sayang saat itu stok cream cheese sedang kosong di semua toko. Untuk unsalted butter saya pernah melihat di supermarket yang merk Orchid, tapi kok ya harganya mahal sekali. Akhirnya pas di pasar Jatinegara saya coba cari unsalted butter, dan penjualnya menawarkan butter tawar (curah). Yah lumayan lah.. Untuk whip cream, saya menggunakan whip cream bubuk instan merk Haan, banyak dijual di supermarket. Nah, masih ada kendala di cream cheese nih.. waktu jalan-jalan ke supermarket saya menemukan cream cheese merk Yummy, tapi banyak sekali variannya. Saya bingung varian yang mana yang pas digunakan untuk membuat kue. Karena takut salah akhirnya saya memutuskan untuk membuat cream cheese gadungan. Resep membuat cream cheese gadungan ini juga saya dapatkan dari penelusuran google. Oiya, pas jalan-jalan di supermarket ini, akhirnya tanpa sengaja saya menemukan pewarna makanan biru dan ungu. Yeay!

Bikin Rainbow Cake ini kebetulan pas ada moment Natal, saya bikin sebagai hantaran untuk saudara saya yang merayakan Natal. Langsung aja yuk ke resep dan proses pembuatannya..

RAINBOW CAKE
Resep oleh Mbak Ricke Indriani dan dengan sedikit modifikasi pada proses pembuatan dari saya

Cake
Bahan Cake
- 8 kuning telur
- 7 telur antero (utuh) ukuran besar
- 200 gr gula pasir
- 15 gr cake emulsifier
- 1/4 sdt garam

- 125 gr terigu protein sedang
- 25 gr maizena
- 15 gr susu bubuk
Ketiga bahan ini dicampur dan diayak

- 1 sdt vanilla
- 150 gr mentega, lelehkan
- Pewarna makanan merah, orange, kuning, hijau, biru, dan ungu.
- 6 loyang bulat ukuran 22 cm / kotak ukuran 20 x 20 cm tinggi 3-4 cm. (Karena saya hanya punya 3 loyang bulat, alhasil manggang kue nya bergantian deh)

Cara Membuat Cake
1. Panaskan oven 190 derajat C. Siapkan 6 buah mangkok untuk mewarnai adonan. Siapkan loyang, olesi dengan mentega dan taburan tepung terigu.
2. Kocok telur, gula pasir, cake emulsifier, dan garam dengan kecepatan rendah cukup hingga tercampur rata. Masukkan semua bahan kering yang sudah diayak (terigu, maizena, dan susu bubuk) dan vanilla, kocok dengan kecepatan rendah sampai tepung tercampur rata. Kemudian naikkan kecepatan mixer, kocok dengan kecepatan tinggi sampai adonan mengembang kental berjejak dan putih. Lamanya mengocok tergantung kapasitas mixer masing-masing. Matikan mixer.
3. Masukkan mentega yang sudah dilelehkan, aduk balik merata dengan menggunakan spatula.
4. Bagi adonan sama rata menjadi enam bagian ke dalam mangkok yang sudah disiapkan, timbang masing-masing sekitar 200 gr atau total berat adonan dibagi 6. Beri pewarna makanan secukupnya. (Sebisa mungkin ketika memberi pewarna harus dengan keyakinan penuh, jangan masukkan pewarna, diaduk-aduk, lalu merasa kurang, lalu masukan pewarna lagi, diaduk-aduk lagi. Pokoknya minimalkan mengaduk-aduk adonan, karena akan membuat kue tidak mengembang sempurna, kayak kue yang saya hasilkan :p )
5. Tuang ke loyang. Panggang dalam oven sekitar 15-20 menit hingga matang. Sesuaikan dengan kapasitas oven masing-masing. Bisa tes sentuh atau tusuk dengan menggunakan tusuk gigi.
6. Keluarkan cake dari loyang dan dinginkan.

Cream Cheese Frosting
Bahan
- 250 gr cream cheese
- 100 gr unsalted butter, dingin
- 500 ml non dairy whip cream manis (dingin), kocok hingga kaku atau bisa juga diganti dengan menggunakan 200 gr whip cream bubuk yang dikocok dengan menggunakan 400 ml air es.

Karena saya tidak menemukan cream cheese, akhirnya saya membuat cream cheese gadungan. Bahan utama membuat cream cheese gadungan ini adalah keju cheddar, unsalted butter, dan susu UHT cair yang plain. Prinsip takarannya adalah membagi jumlah cream cheese yang dibutuhkan resep dengan 7 lalu kalikan dengan 3 : 1 : 3 (keju : butter : susu). Cream cheese yang dibutuhkan di resep ini adalah 250 gr, jadi saya membutuhkan kurang lebih
- 107 gr keju cheddar, parut halus
- 35 gr unsalted butter
- 107 ml susu UHT cair
Cara mengolahnya adalah masukkan keju parut, susu, dan butter ke dalam panci kecil. Kemudian isi dandang dengan air panas. Lalu tim adonan keju selama 5-7 menit. Matikan api. Diamkan selama 5 menit di dalam dandang. Angkat panci dan aduk. Ketika proses penge-tim-an adonan akan terlihat cair, namun ketika proses selesai dan didiamkan, adonan akan mengental dengan sendirinya. Tunggu adonan menjadi dingin sebelum digunakan.

Cara Membuat Cream Cheese Frosting
1. Kocok cream cheese dan unsalted butter hingga lembut.
2. Campurkan ke dalam whip cream kaku, kocok dengan kecepatan rendah hingga tercampur rata.
3. Apabila belum langsung digunakan, simpan dalam kulkas terlebih dahulu.

Sebenarnya dalam proses membuat Rainbow Cake versi Mbak Ricke ini digunakan juga Simple Syrup untuk melapisi antara cake dan cream cheese frosting. Namun entah kenapa saya lupa menggunakan simple syrup ini -_______-" Akhirnya saya pada proses finishing dan mendekor kuenya tanpa simple syrup deh. Berikut saya sertakan cara membuat simple syrup dan proses finishing nya.

Simple Syrup
- 100 gr gula pasir
- 300 ml air
Rebus hingga gula larut dan dinginkan.

Proses Finishing
Ambil selembar cake (susunan warna dari bawah ke atas yaitu ungu, biru, hijau, kuning, orange, dan merah). Basahi dengan simple syrup, oles cream cheese frosting, tumpuk kembali dengan selembar cake, ulangi sampai seluruh cake tersusun. Rapikan pinggirannya.

Dalam proses finishing dan menghias kue ini tergantung selera masing-masing orang. Karena saya masih amatir, jadilah hanya saya tambahkan sprinkle warna-warni. Ketika saya memberi sprinkle, Ibu saya amat sangat bersemangat untuk meng-cover seluruh permukaan cake dengan sprinkle, jadilah kue itu penuuuuh dan rame dengan sprinkle. Ternyata sprinkle ini rasanya manis sekali ya. Duh, jadi takut kemanisan..

Daaaaaann, inilah penampakan kue Rainbow Cake yang saya bikin (dengan bantuan Ibu saya tentunya :p )

Ini dia! Rainbow Cake yang rame sama sprinkle warna-warni

Kelihatan nggak kalo jadinya kue saya ini agak miring gitu? Hihihi.. Saat proses baking cake nya, saya dan Ibu sempat khawatir kue ini nggak jadi karena saat kue loyang pertama selesai dipanggang kok berasa masih seperti basah di permukaan kue nya, padahal waktu memanggangnya sudah 20 menitan. Coba loyang kedua, masih sama juga hasilnya. Dan saya sempat merasa ragu ketika melihat kue dilepas dari loyangnya satu per satu. Pikiran saya "Kok pendek sekali ya jadinya kue ini?", "Apa emang segini tingginya?", dsb. Tapi setelah ditumpuk dan dihias, alhamdulillaah, bentuknya nggak buruk-buruk amat kok. Belakangan saya tahu, kesalahan saya sepertinya ada pada saat pemberian warna pada adonan. Saya ragu-ragu dalam memberi warna sehingga kue nya tidak mengembang sempurna. Ini jadi pelajaran buat saya :)

Karena kue ini untuk hantaran, otomatis saya penasaran sekali sama rasa dan penampakan bagian dalam Rainbow Cake yang saya buat ini. Pas di rumah saudara, akhirnya kue ini dipotong juga.. dan beginilah bentuknyaaa..


Bagian dalam Rainbow Cake

Alhamdulillaah, cantik sekali rainbow cake yang saya buat ini (bagi saya hehe).. Nggak buruk-buruk amat.. dan masalah rasanya, alhamdulillaah baik-baik saja. Cake nya lembut, tapi saya masih kurang puas di rasa frostingnya. Obesesi saya adalah dapat membuat frosting seperti Rainbow Cake ala Dapur Cokelat hehe

And finally, This is it! My Rainbow Cake :)



Wednesday, December 19, 2012

Cerita Berobat ke dr.Dewi Inong (2nd Visit)

Sebenernya kunjungan kedua ini dilaksanakan tanggal 16 Oktober 2012 kemarin. Waktu itu janji mau nulis tentang pengalaman peeling pertama, tapi apa dayaaa.. aku sibuuuuk heheh maafkaan..

Jadi, pas kunjungan pertama tanggal 25 September, Ibu dokter cuma meriksa kondisi wajahku aja. Abis itu beliau kasih resep buat ditebus. Dan nggak lupa juga ibu dokter ngejadwalin aku buat dateng 3 minggu lagi buat peeling. Jadi kayaknya sih kalo berobat masalah wajah di dr.Inong ini yang dimaksimalin adalah peeling (CMIIW). Jadi peeling itu gunanya buat bantu menghilangkan bekas-bekas jerawat (kalo jerawatan) dan noda-noda di wajah gitu, biar timbul kulit baru yang lebih baik. Karena ibu dokter bilang 3 minggu lagi boleh langsung peeling, jadilah tanggal 16 Oktober aku dateng lagi buat peeling. Kali ini udah begitu ngerti masalah pendaftaran dan menunggu :p jadi udah siap mental. Waktu itu aku dateng jam setengah 6 pagi, kirain bisa dapet nomor-nomor awal seperti nomor 1, 2, 3 gitu tapi aku dapetnya nomor 8an gitu, okelaah..

Pas lagi nunggu ngobrol-ngobrol sama pasien dr.Inong yang lain. Saling berbagi cerita dan informasi, biar nggak bete juga kan. Untunglah, walau dapet nomor 8 tapi aku termasuk ke kloter pertama untuk peeling. Jadi kalo peeling tuh dibagi per kloter gitu. Setiap satu kloter peeling itu ada 6 pasien, berarti 2 orang di atas ku itu cuma konsultasi. Sekitar jam 10an, nggak berapa lama dr.Inong dateng aku dan 5 pasien (peeling) lain disuruh masuk ke ruangan. Disitu ada 6 tempat tidur, yang 2 tempat tidur ada di belakang tempat dr.Inong praktek (konsultasi), yang 4 lagi ada di sebelahnya. Setelah masuk ruangan, kita rebahan di tempat tidur itu. Eh, ada kipas angin kecil2 nih di masing-masing tempat tidur. Aku nggak heran, karena udah pernah tau sebelumnya kalau peeling kita akan pake kipas angin itu untuk mengurangi sensasi panas saat di-peeling. Sudah rebahan, terus ajah kita dibersihkan sama asistennya dr.Inong. Abis itu kita nunggu.. Oh ternyata kita harus nunggu dr.Inong melakukan konsultasi 10 pasien dulu, baru deh dr.Inong nya melakukan tindakan peeling ke kita. Kebayang dong, bosennya nunggu di tempat tidur. Eh tapi masih lebih mending sih daripada nunggu di luar. Bayangin aja kalo tiap pasien yang konsul memakan waktu 5-10 menit, dikalikan 10 pasien, berarti nunggu nya kurang lebih 1 jam-an lah yaa hmmm.. Perasaanku waktu itu penasaran sama rasanya peeling, soalnya baca komentar orang yang udah pernah peeling di dr.Inong bilang kalo peeling itu menyakitkan banget. Terus pas ngobrol-ngobrol sama pasien dr.Inong yang udah pernah peeling mengiyakan pendapat itu. Aku sempet tanya sama satu orang, apakah rasanya sakit? Dia bilang sakit sih enggak, perih juga nggak. Cuma pedih. Hah? Pedih? Kayak apa pedihnya? Eh katanya lagi rasanya kayak muka kita diamplas dan kayak disiram cabe. Adudududdu.. Bismillaah aja deh, mana jerawat di wajahku waktu belum benar-benar hilang, jadi masih merah-merah gitu.

Setelah 10 pasien konsul ditangani sama bu dokter, akhirnya tibalah saat peeling itu. Bu dokter mulai melakukan peeling sama pasien di sebelahku. Aku nggak berani ngeliat hahaha dan tibalah saat aku dipeeling. Pertama bu dokter itu kayak ngoles-ngoles atau usap-usap wajahku pake sesuatu (aku berasanya kaya pake kapas yg udah dikasih obat gitu, aku nggak tau pasti karena merem hehe). Detik-detik awal belum berasa perihnya, barulah sekitar 15 detik-an berasa deh tuh hot nyaaa! Rasanya paaanaaaaas, periiiihhh, pediiiihhh.. Apalagi kondisi wajahku saat itu masih ada jerawatnya gitu, jadi makin maknyoooss.. Dan kipas angin yang ada di tempat tidur itu amat sangat maha berguna! Lumayan buat ngeredain sensasi pedih dan panasnya. Duuuhh rasanya bener-bener deh, susah diceritain. Oiya, sempet sebelum peeling pas aku tanya sama pasien yang udah pernah peeling tentang rasanya peeling, si pasien itu mengutip kata-kata dr.Inong, kalau di-peeling kita jadi takut buat bikin dosa. Lho? Ya bayangin aja, di-peeling yang 'cuma gitu aja' dan cuma di salah satu bagian tubuh kita aja rasanya nggak karuan, apalagi nanti di neraka? Nauzubillah..

Jadi di-peeling itu dikasih 2 kali usap-usap sama dokternya. Pas usap-usap yang pertama aku sempet gelagepan karena nggak kuat sama pedihnya, air mata sampe keluar, susah napaas, mungkin karena kipas angin yang tepat diarahkan ke muka juga. Tapi kalau nggak pake kipas angin juga nggak mungkin. Beneran deh, kalo ibu hamil yang peeling bisa-bisa langsung melahirkan disitu kali. Beauty is pain!

Setelah usap-usap pertama dan setelah ibu dokter selesai usap-usap pasien lain, kita diusap lagi untuk yang kedua kalinya. Tetep rasanya sama sih sebenernya, tapi aku ngerasa lebih pedih yang pertama. Apa karena yang kedua ini aku udah ngerti rasanya. Abis itu nunggu sampai 5-10 menitan, terus wajah kita diolesi krim yang namanya krim nutri sama asisten dr.Inong. Krim nya diolesi all over our faces. Berantakan dan tebel gitu. Jadi keluar dari ruangan dr.Inong kaya badut gitu deh, dengan krim warna putih yang tampak jelas di wajah kita. Sebelum keluar rungan dijelaskan tentang peraturan sehabis peeling antara lain, wajah nggak boleh dulu kena air selama minimal 5 jam setelah peeling, pemakaian krim pagi dan malam dihentikan untuk sementara, harus rajin olesi wajah dengan krim nutri minimal 5 kali dalam sehari (awalnya ngerasa berat, eh tapi kalo nggak ngoles wajah kita jadi keriiing banget), boleh pakai sabun cuci muka maksimal 3 kali sehari dan nggak boleh terlalu digosok-gosok, nggak boleh jogging dan olah raga selama proses pengelupasan, dll. Karena nggak boleh kena air minimal 5 jam setelah peeling, alhasil sebelum peeling aku udah ambil air wudhu dulu, jaga wudhu nya nih yang ribet :p

Setelah di-peeling, nunggu obat di apotek sekitar 1 jam. Dari apotek dikasih Nutri Cream 1 buah, tapi aku minta tambah 2 buah lagi, takut nggak cukup (bayangin aja oles min 5 kali sehari..), terus aku juga dikasih tambahan obat, namanya steroid gitu kalo nggak salah. Kayaknya sih biar jerawatnya cepet mati.

Sekarang aku mau cerita tentang hari-hari setelah peeling.
Pas di hari setelah peeling itu, rasanya aku pengen cepet-cepet cuci muka, nggak tahan sama rasa licin dan lengket di wajah, tapi abis cuci muka tetep aja wajah masih berasa licin.. Abis cuci muka, olesi krim nutri..

Hari kedua setelah peeling wajahku belum juga mengalami pengelupasan. Tetep olesi krim nutri..

Hari ketiga, seingetku sih wajah belum ngelupas, cuma jadi keriiiiiiiing banget.. rasanya kayak lagi maskeran putih telur gitu. Buat mangap agak susah. Tetep harus rajin olesi krim nutri..

Hari keempat, kayaknya udah mulai ngelupas, tapi belum luruh gitu bekas peeling nya, baru kayak retak-retak gitu di wajah. Kebetulan hari itu aku pergi, jadilah aku selama berpergian pake masker. Malu euy!

Hari kelima, keenam, ketujuh, dst.. aku lupa kapan akhirnya wajah ku ngelupas total. Kayaknya sih sekitar 7-10 hari gitu. Pas rentang waktu hari kelima sampe ngelupas total, wajahku kaya ada noda gosong gitu. Serius deh, kayak kulit kena setrika gitu deh.. Kasian yah kulitku.. Tanganku suka nggak bisa nahan untuk ngeletekin kulit-kulit yang udah kering, padahal ini nggak baik, karena nantinya kulitnya akan ngelupas sendiri kok. Tapi tanganku nggak bisa dieeemmm.. Hal yang paling ganggu saat abis peeling itu adalah serpihan-serpihan bekas kulit yang ngelupas itu kayak ketombe, jadinya kayak punya ketombe di wajah duuuuhh..
Tapiii, seminggu setelah pengelupasan total berasa deh wajah jadi enakan, haluuus, emang berasa lebih baiknya hehe

Peeling ini sebenernya harus rajin dilakukan sebulan sekali.. biar proses penyembuhan wajahnya pun juga cepet.

Rincian biaya peeling (my 2nd visit):
Pendaftaran: Rp. 80.000 (khusus untuk peeling uang pendaftaran sebenernya cuma Rp.20.000, tapi pas di sesi pendaftaran emang kita harus bayar dulu Rp. 80.000, nanti setelah peeling kita dikasih struk pendaftaran untuk minta uang kita sebesar Rp. 60.000, ribet ya? Aku aja sempet lupa, udah pulang ke rumah dan baru inget kalau belum ambil uang sisanya, alhasil balik ke RS lagi deh -_____- )
Biaya peeling: Rp. 150.000
Obat steroid (10 tablet) + Krim Nutri (3 buah): Rp. 135.000
Total: Rp. 305.000

Tips:
1. Untuk yang muslim dan tidak sedang haid, lebih baik sebelum peeling ambil air wudhu dulu mengingat waktu tidak boleh kena air lama sekali.
2. Kadang setelah peeling kita males banget buat olesi krim nutri minimal 5 kali sehari (or is it just me?) Kalo aku menyiasati pakai krim nutri nya setelah melakukan solat. Dapet deh tuh minimal 5 kali sehari sesuai dengan 5 waktu solat hehe kalau lagi rajin bisa lebih dari itu.

Untuk kunjungan-kunjungan selanjutnya kayaknya akan sama aja, cuma tinggal peeling tiap bulan, minum obat, rajin pake krim.

Semoga bermanfaat :)



Unconditional Positive Regard

Kejadian yang terjadi satu bulan terakhir ini mengajarkan banyak hal. Nggak cuma ngajarin, tapi membawa perubahan juga. Patut disyukuri karena perubahan yg terjadi setelahnya, tapi tetep aja kesel, sedih, dan berbagai perasaan negatif lainnya ada di awal-awal kejadian itu.

Keluarga intiku terdiri dari Bapak, Ibu, Mbak Dewi dan Aku.
Aku punya Bapak cuma satu.. dan udah diambil Allah.

Cuma tinggal kami, bertiga. Setelah Bapak meninggal, aku paling takut kehilangan sesuatu, seseorang. Takuut kehilangan sisa dari keluarga intiku. Itulah kenapa pada awal-awal rencana pernikahan Mbak Dewi, aku sempat protes (walau nggak bilang secara langsung, tapi terlihat dari tingkah lakuku). Sempet juga cerita kenapa aku protes melalui tulisan, bisa dilihat disini.
Di pikiranku, kalau Mbak Dewi nikah itu berarti dia dibawa pergi sama seseorang, secara fisik dan psikis. Aku takut sepi, sendirian.

Kejadian satu bulan terakhir itu adalah hal yang aku pernah takuti lalu jadi nyata. Aku nggak cuma kehilangan satu orang, tapi sudah jadi 2 orang. Yang satunya my dearest niece, yg pertama bagiku, bagi Ibu juga. Aku bisa apa? Aku bukan tipe orang yang vokal menyuarakan sesuatu, yg bilang nggak suka kalau aku nggak suka. Aku cuma tipe orang yg bisanya merutuk dalam hati, yang bisanya cuma ngeluarin air mata, yang bisanya cuma diam. Beda sama Ibu, yang kalau dia nggak suka dia akan bilang, walau kesan yg aku tangkap dia sangat keras. Ibu nggak suka ada persoalan berlarut-larut.

Selama hari-hari itu, nggak ada yg hidup tenang, mostly Ibu. Kami nggak boleh bengong, karena kalau bengong pasti inget 'hal itu'. Karena kalau bengong tiba-tiba aja ada air mata jatuh inget 'hal itu'. Kami nggak pernah tidur nyenyak, mostly Ibu. Tiap malam dia cuma bisa tidur sekitar 2 jam, makannya pun jarang. Nggak selera katanya. Aku jadi sering lihat Ibu nangis. Lalu air mataku pun menyusul turun. Kami merasa kosong, terlihat dari mata sembap kami. Bisa saja saat malam baik-baik aja, tapi pas paginya mata kami udah sembap. Hati nggak bisa bohong di malam hari.

Ibu nggak suka hal itu terjadi terus-terusan. Dia memilih mau mengambil sikap, dan aku memilih tetap diam sambil menangis.
Bapak, maafin.. I can't keep this family together.

Aku punya Bapak cuma satu.. dan udah diambil Allah.
Aku punya kakak cuma satu.. dan udah diambil orang.

Pada hari itu, mereka datang.. my ONLY ONE sister, her husband, my dearest niece. Aku berusaha untuk dapat bersikap sewajarnya, my mom asked me to do so. I really wanted to carry my niece, but my heart told no, so no one would get hurt.

Aku ke kamar, tiduran, yang berakhir jadi ketiduran. Tapi tiba-tiba kebangun karena ada yg ngebangunin. My sister woke me up with tears in her eyes.. She said sorry to me. Ya Allah.. seeing her crying is one of the most painful feeling and heartbreaking. She hugged me, still with her tears in her eyes. She said sorry, she said sorry on behalf of her husband. I could say nothing, just hugged her back, and... my tears fell. I told her that I only have one sister, and mom now. I don't want to lose the most people I love, no more. I protest, I cry, I'm in a silence because I don't know any other way to show how much I love her, how much I love us.
When she said sorry, my heart told me that she didn't need to do that because I love her. My heart and my soul are here, for her anytime she needs me. I can't find any perfect word to describe how much I love her. She's my sister. She didn't need to do that. She didn't need to do that.

Sempat aku berharap, seandainya saja Ibu dan Bapak punya anak laki-laki. Tidak harus ada yg merasa ditinggalkan disini karena anak laki-laki selamanya milik ibunya.
I know, it isn't easy to build a family.. There's no perfect family in this world. No family without conflict. It's all about the way we response to the conflict. Lucky me to have my mom. She isn't just sitting on her chair. She bravely solves it.

Kejadian ini membawa perubahan, untuk kami semua. Aku menemukan kembali apa yang harus ku selesaikan. Ibu menemukan kedamaian dari solat dan doa panjangnya. Dia (harusnya) menemukan juga bahwa ada bagian lain dari yang dia cinta yg harus dia mulai untuk cintai tanpa syarat.

Aku tulis ini disini, bukan dengan tujuan untuk menceritakan apa yang terjadi di keluargaku. Sesuai dengan judul blog ini, The Reminder, aku berharap ini bisa jadi pengingat tentang apa yg pernah kami lalui agar tidak terulang lagi di kemudian hari. Alhamdulillaah, inshaAllah kami baik-baik saja sekarang.

Ini aku, dengan segala ego ku yang melemahkanku. Tapi melihat air mata dua wanita yang aku sayangi, egoku mati. Aku akan korbankan apapun untuk mereka, demi melihat mereka bahagia seutuhnya. Walau harus menyakiti diri, walau harus berperang dengan sepi. Aku lebih baik memilih untuk mengalah..

Wednesday, October 03, 2012

Cerita berobat ke dr.Dewi Inong (1st Visit)

Hello heyyy.. sudah lama banget nggak nge-post blog. Bulan September malah nggak ada post sama sekali, padahal niat nya sih minimal satu post tiap bulan. Maklumlaah, bulan September kedatangan anggota keluarga baru, si baby Unyil, my dearest niece hehe jadinya aku sibuk jadi nanny :p

Di post pas ultah kemaren, aku sempet punya keinginan untuk pergi ke dokter kulit, buat ngobatin jerawat yg udah lamaaa nemplok di muka, nggak mau pergi-pergi. Udah capek dan bosen sama komentar orang-orang. Terus juga udah mulai perhatian sama kesehatan dan kerapihan diri. Dengan mengumpulkan niat dan pastinya ngumpulin uang (yang nggak sedikit juga), akhirnya alhamdulillaah bulan lalu, tepatnya tanggal 25 September kesampaian juga buat pergi ke dokter kulit.

Aku pilih pergi ke dr.Dewi Inong Irana, SpKK di RSIA Restu Kasih, Kramat Jati. Kenapa pilih ke dr.Inong? Ini dia alasan-alasan yang menguatkannya:
1. Dikasih tau mbak Dewi kalo temannya ke dr.Inong dan bagus hasilnya. Abis itu langsung googling tentang dokter ini. Ada beberapa blog yang nyeritain tentang kunjungannya ke dr. Inong, ini blognya. Sumpah, blog ini helpful banget buat nyari info tentang gimana tata cara berobat ke dr.Inong. Udah gitu baca komentar di post nya banyak yang share tentang pengalaman mereka ke dr.Inong, dan rata-rata komentarnya adalah positif. Baca dari forum-forum lain juga rata-rata kesan mereka terhadap dr.Inong ini positif.
2. dr.Inong praktek di dua tempat, yaitu RSIA Restu Kramat Jati dan RS Permata Cibubur. Aku pilih di RS Restu karena lebih dekat dari rumah.
3. Selain lebih dekat, udah gitu katanya biaya tebus obat nya juga lebih murah daripada di RS Permata. Dan setelah googling lagi berobat di dr.Inong ini termasuk murah meriah daripada dokter spesialis kulit lainnya. Maklum, mahasiswa tingkat akhir yang cuma ngandelin kerjaan freelance, jadinya harus pinter-pinter cari yang murah hehe
4. Pas googling lagi (yea, googling mostly) katanya dr.Inong ini ramah banget. Aku butuh dokter yang ramah, udah capek dinyinyirin soal jerawat. Udah gitu beliau muslim dan pakai jilbab, terdengar apa gitu ya alasanku hehe tapi ya rasanya tenang aja gitu kalo dokternya juga muslim, at least beliau tau halal-haram suatu produk :)
5. Tetiba aja dikasih tau sama Arini kalo dr.Inong ini bagus, suka nanganin artis-artis gitu. Wuihh makin yakin deh..

Akhirnya, setelah ngumpulin duit dan dirasa udah cukup, pergi juga deh ke dr.Inong tanggal 25 September. Rencana pengen berangkat dari rumah jam 6 pagi, karena denger-denger yang ngantri untuk berobat ke dr.Inong ini banyaaaaak banget, dan diterapin sistem nomor urut gitu, dibuka pendaftaran jam 7 pagi. Makanya niat mau dateng pagi banget supaya dapet nomor awal. Tapi rencana tinggalan rencana. Karena satu dan lain hal, sampai di RS Restu jam 07.30, dan ternyata mulai awal September 2012 pendaftaran dibuka jam 6 pagi, alhasil dapet nomor 48 gitu (batas pendaftaran cuma 50 orang). Yah, alhamdulillaah deh masih dapet nomor. Duduk-duduk sebentar, liatin udah banyak cewek-cewek yang kayaknya mau berobat jg ke dr.Inong. Sempet ngobrol sebentar sama seorang ibu yang gerutu mulu, dia nanya dapet nomor berapa, aku bilang dapet nomor 48, eh dia udah nakut-nakutin aja kalo nomor segitu sih siap-siap aja dipanggilnya baru sore. Hmmmmmppppffff.... terima ajalah. Abis nulis nama di meja pendaftaran harus nunggu lagi sampai jam 8 untuk bayar biaya administrasi. Jadi pas jam 8 teng petugas RS akan manggil nama sesuai urutan di kertas pendaftaran tadi untuk disuruh bayar biaya administrasi sebesar Rp.85.000. Karena aku baru sekali berobat, jadinya tambah biaya Rp.5.000 untuk biaya kartu. Abis bayar adiministrasi, langsung menuju ke tempat prakteknya dr.Inong. Duduk-duduk lagi bareng para cewek2 dan ibu2 yang mau berobat juga, karena dokternya baru dijadwalin dateng jam 09.00. Pas duduk-duduk sempet ngobrol-ngobrol juga sama orang-orang samping kanan dan kiri. Ada yang baru pertama dateng juga kayak aku, ada juga yang udah beberapa kali, bisa curi-curi info dari yang udah beberapa kali dateng deh..

Jam 09.00 teng ternyata ibu dokter belum juga dateng, sampai jam setengah 11an kalo nggak salah dokternya baru dateng. Sabaaaar nunggunya. Mati gaya juga mau ngapain, bawa novel tapi males juga baca. Bawa gorengan n lontong sebagai perbekalan, sudah habis. Pas dokternya dateng udah agak lega, eh tapi kalo inget dapet nomor 48 dari 50 orang itu kok ya langsung melas lagi ya haha alhasil selama proses menunggu cuma duduk, liatin tingkah laku orang sekitar, sama twitteran. Huuuh BT bener lah yang namanya nunggu berjam-jam. Ngantuk juga kaan huhu, beberapa orang ada yang abis daftar terus pulang dulu gitu, aku pengen pulang tapi kok ya males ya harus balik lagi, mau ditinggal jalan keluar dari area ruang praktek juga takut ada apa-apa (takut kalo tetiba nama dipanggil, masih awal-awal jd ngeri prosedur salah atau gimana). Begini banget ya perjuangan mau tampil sehat dan cantik :(

Jam berganti jam.. orang-orang udah semakin dikit. Kurang lebih jam setengah 3 sore barulah namaku dipanggil. Yeay! Masuk ke ruang prakter dokternya, langsung disapa ramah sama dokternya, uhh senang. Langsung ditanya juga sama dr.Inong, gini nih kurang lebih percakapannya:
dr.Inong: Hai Rina, kenapaaa?
Me: Hehe ini dok, muka saya jerawatan.
dr.Inong: Iyaa saya tau, nggak usah disebutin juga. Tapi karena apa jerawatnya? Sebelumnya pakai apa? *beliau ngomong gini tetep dengan nada ramah kok :) *
Me: Iya dok, sebelumnya aku pakai produk Lar***a.
dr.Inong: Haduh produk itu lagii, itu produk ada merkurinya. Banyak lho yang udah kena... and bla bla bla

Jadi setelah denger keluhanku, beliau kasih tau kalo pengobatan ini nggak bisa instan. Paling cepet keliatan hasilnya selama 6 bulan, itu paling cepet lho ya. Beliau minta ijin buat foto mukaku, katanya beliau lagi tulis artikel gitu. Terus beliau tulis resep buatku, sempet ditanyain udah nikah atau belum, soalnya aku bakalan dikasih obat untuk mematikan jerawat dan obat itu berbahaya buat janin. Aku juga dijadwalin 3 minggu lagi dateng untuk peeling. Oh iya, aku juga dikasih list makanan yang harus dipantang selama 2 bulan. Apa aja makanannya? Yang nggak boleh itu ada segala jenis seafood (kecuali ikan); mie instan, mie bakso, mie ayam; cake dan donat; es krim, permen, cokelat; nasi goreng yang beli; gorengan yang beli; kulit ayam; kuning telur; makanan yang mengandung banyak vetsin dan MSG; kacang tanah dan kacang mede; makanan dengan santan kental. Huhuuu banyak banget yah :( yang bikin berat adalah harus dadah-dadah sama mie instan huhu, sempet disindir sama ibu dokter, katanya "tenang, cuma 2 bulan kok, bukan seumur hidup" hehe bener juga yah. Aku juga sempet ngeluh sama ibu dokter, aku bilang aku frustrasi krn jerawat ini. Terus ibu dokter nenangin, bilang inshaAllah bisa sembuh, dia lalu nunjuk seorang ibu yang dulunya jerawatnya gede-gede, tapi sekarang udah nggak ada, walaupun emang belum mulus banget sih. Dia bilang kalo aku masih muda, inshaAllah bisa. Aamiin ya Allah.

Selesai konsul sama ibu dokter yang cuma 5 menitan itu, aku langsung ngasih rekam medis (didalemnya ada resep) ke apotek. Harus nunggu kurang lebih setengah jam lagi untuk nunggu obatnya. Setelah nama dipanggil sama mbak-mbak di apotek, aku dikasih obatnya, dijelasin penggunaannya, dan bayar (rincian biaya dijelaskan dibawah). Habis itu pulaaaaaaanng! Aku udah pusing bangett.. Karena belum makan juga ini sih. Ya Allah, semoga mukaku jodoh deh sama dr.Inong ini.. Aamiin.

Info:
Alamat RSIA Restu Kasih --> Jl. Raya Bogor Km. 19 No. 3A Kramatjati, Jakarta Timur. Telp: (021) 8001177 - 8002166. (Dekat sekali dari PGC kok, letaknya disamping toko kue Mayestik).
Jadwal praktek dr.Inong --> Selasa dan Rabu jam 09.00, Jum'at jam 14.00.
Untuk berobat sama dr.Inong, pendaftaran dibuka jam 06.00 pagi (tulis nama di kertas), pembayaran baru bisa dilaksanain jam 08.00 pagi.
Rincian biaya kunjungan pertama --> Pendaftaran: Rp.90.000, Obat: Rp. 395.000. Total: Rp. 485.000.
What I get --> Krim pagi (ditaruh ditempat yang keciiiil banget), krim malam, sabun batangan Novas, dan 30 butir obat minum berwarna merah bertekstur kenyal (obat ini harus diminum dan nggak boleh putus di tengah jalan).

Tips:
1. Supaya dapat nomor awal (jadi dipanggilnya juga lebih cepat) usahakan datang pagi-pagi sekali.
2. Setelah menulis nama di list pendaftaran, jangan lupa tunggu sampai jam 8 untuk bayar biaya administrasi, karena kalau belum bayar nomor kita bisa jadi turun.
3. Jangan lupa sarapan yaa, atau bawa bekal makanan dari rumah, di depan kamar praktek dokter sih ada yang jual makanan kecil gitu.
4. Bagi yang suka baca, boleh juga bawa buku buat isi waktu sambil nunggu dipanggil. Atau siapin batere handphone yang full supaya bisa internetan hehehe
5. Siapin telinga. Maksudnya, sewaktu-waktu nama kita dipanggil kita bisa dengar, karena yang manggil kadang buru-buru gitu dan nggak jelas, jadi kalau bisa sih duduk di dekat kamar prakter dokternya aja.
6. Siapin uang cash. Karena kayaknya sih nggak terima kartu-kartuan gitu. ATM juga nggak ada di dalam area RS, adanya di sebelah RS, itupun hanya bank-bank tertentu.

Sekian, semoga membantu.. Nantikan post selanjutnya tentang kunjungan kedua untuk peeling yaa, doakan akuuuu! :)

Wednesday, August 29, 2012

I miss you (2)


How does it feel of missing someone you haven't met yet?
How does it feel of missing someone you haven't known yet?
You're clueless about this person.
The name, the character, the background, etc.

This one is from the future.
I can't jump my life into the future
and now i'm tired playing with fantasy.

Oh no! Why am I so sure that this one is from the future?
This one can be anyone.
This one can possibly come from the past.

Overall, past or future, it doesn't matter.
I miss you so much is all about.
I miss you to be here with me.
I miss the feeling of 'This is it' when it refers to you.

I miss to love and to be loved.
It is beyond curiosity.

I miss the future of us.
I miss my other half.

Don't you miss me?

Written in my cellphone on April 9, 2012. 01.59 am

I miss you


I am sorry for not missing you all the time.
But you know what, when the night has come,
and i have lied on my bed.
It becomes the most killing time ever.
Because I miss you so much!
And still, I am wondering you.
I can't guess who you are yet.

Love,
a woman you will share your last name with :)

Written in my cellphone on Sept 9, 2011 02.17 pm